Spotify

Spotify adalah layanan musik streaming paling populer. Semua popularitas itu membuat kata yang tampaknya dibuat-buat seperti "Spotify" terasa seperti nama merek yang cukup umum. Kisah nyata di balik nama itu disembunyikan untuk sementara waktu.

Sejarah Singkat Spotify

Spotify didirikan pada tahun 2006 oleh Daniel Ek dan Martin Lorentzon di Stockholm, Swedia. Saat ini, layanan berbagi file seperti Napster dan LimeWire adalah cara yang terkenal untuk mengunduh musik secara gratis.

Daniel mengatakan kepada The Telegraph pada tahun 2010, "Satu-satunya cara untuk memecahkan masalah adalah menciptakan layanan yang lebih baik daripada pembajakan dan pada saat yang sama memberikan kompensasi kepada industri musik." Itulah tujuan Spotify.

Spotify membuka pendaftaran pada tahun 2008, dimulai di Inggris. Ini menawarkan tingkat yang didukung iklan gratis dan langganan bebas iklan £10 sebulan . Spotify pertama kali merupakan aplikasi desktop, tetapi perusahaan meluncurkan aplikasi seluler pada tahun 2009.

Setelah beberapa tahun semakin sukses di Eropa, Spotify membuat kesepakatan rekaman penting untuk dapat diluncurkan di AS pada tahun 2011. Pada tahun 2015, Spotify memiliki 18 juta pelanggan yang membayar. Per Juli 2022 , jumlah itu mencapai 182 juta.

Spotify bukannya tanpa drama. Itu secara konsisten dikritik karena cara membayar artis. Beberapa artis terkenal, termasuk Taylor Swift, telah menjauhkan musik mereka dari panggung—meskipun dia akhirnya bergabung.

TERKAIT: Spotify Gratis vs. Premium: Apakah Layak Diupgrade?

Bagaimana Dengan Nama Itu?

Logo Spotify asli.
Logo Spotify asli. Spotify

Untuk sementara, cerita tentang bagaimana nama Spotify dibuat adalah bohong. Dalam wawancaranya dengan The Telegraph , Daniel Ek sendiri menjelaskan bahwa mereka "agak malu untuk mengakui" bagaimana mereka menemukan nama itu, jadi mereka mengatakan itu adalah gabungan dari "spot" dan "identify."

Menurut Daniel, yang sebenarnya terjadi adalah dia dan Martin Lorentzon sedang melakukan brainstorming nama bersama. Saat mereka meneriakkan nama di seluruh ruangan, Martin mengatakan nama yang Daniel salah dengar sebagai "Spotify."

Daniel melakukan pencarian Google untuk nama itu dan tidak menemukan hit lain, yang berarti mereka dapat memilikinya sepenuhnya dan tidak bersaing dengan orang lain. Mereka mendaftarkan nama domain beberapa menit kemudian. Sisanya adalah sejarah.

Pada akhirnya, nama Spotify seperti banyak nama start-up. Itu benar-benar dibuat dan dipilih karena kedengarannya keren dan tidak ada orang lain yang menggunakannya. Sebenarnya tidak ada "makna" di baliknya, tidak seperti beberapa nama perusahaan lainnya .

TERKAIT: Mengapa Disebut Roku?