Logo NVIDIA di gedung
Michael Vi/Shutterstock.com

Bermain game di Linux selalu sedikit lebih rumit daripada di Windows (atau konsol game), dan salah satu alasannya adalah dukungan driver Nvidia yang buruk di Linux. Itu sekarang berubah, meskipun tidak jelas seberapa banyak situasinya akan membaik.

Nvidia mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka telah menerbitkan modul kernel grafis Linux sebagai perangkat lunak sumber terbuka, di bawah lisensi GPL/MIT ganda. Dengan kata lain, siapa pun sekarang dapat melihat melalui kode Nvidia, dan pengembang dapat mengirimkan perbaikan dan fitur baru untuk meningkatkan driver. Canonical (pengembang Ubuntu Linux), SUSE, dan Red Hat (pengembang Fedora Linux) memuji keputusan Nvidia untuk akhirnya membuka sumber driver grafis Linux-nya.

Nvidia mengatakan dalam posting blognya, “Dalam rilis sumber terbuka ini, dukungan untuk GeForce dan GPU Workstation adalah kualitas alfa. Pengguna GeForce dan Workstation dapat menggunakan driver ini pada NVIDIA Turing dan GPU NVIDIA Ampere Architecture untuk menjalankan desktop Linux dan menggunakan fitur seperti beberapa tampilan, G-SYNC, dan pelacakan sinar NVIDIA RTX di Vulkan dan NVIDIA OptiX.”

Mengapa Sumber Terbuka Penting

Jadi, mengapa ini menjadi masalah besar? Nah, kartu grafis Nvidia tidak pernah bekerja dengan baik dengan PC Linux. Intel dan AMD sama-sama memelihara driver grafis open-source untuk produk mereka, yang kemudian dapat dimasukkan ke dalam kernel Linux standar. Hasil akhirnya adalah jika Anda memiliki PC gaming dengan GPU Radeon, atau laptop dengan grafis Intel Xe, semuanya hanya berfungsi di Linux. Karena kode ini tersedia untuk dilihat dan dimodifikasi oleh siapa saja, grafis Intel dan AMD bekerja lebih baik dengan perubahan yang lebih baru di ekosistem Linux, seperti server tampilan Wayland yang muncul .

Tidak seperti AMD dan Intel, Nvidia tidak melakukan  open -source driver-nya (sebelumnya sekarang). Paket driver berpemilik terkadang perlu diinstal secara terpisah, dan karena Nvidia adalah satu-satunya yang memiliki akses ke kode, driver tidak mendukung Wayland dan fitur Linux baru lainnya. Pengembang Linux menciptakan driver Nouveau open-source sebagai alternatif, tetapi itu biasanya menawarkan kinerja yang lebih buruk daripada perangkat lunak Nvidia, karena pada dasarnya ini adalah proyek rekayasa balik.

Sederhananya, PC Linux dengan kartu grafis Nvidia harus memilih antara dua opsi buruk selama bertahun-tahun: driver sumber tertutup dengan bug dan fitur yang hilang, atau driver sumber terbuka dengan kinerja yang lebih buruk. Secara teori, driver open-source Nvidia harus menjadi yang terbaik dari kedua dunia.

Tangkapan

Itu semua berita bagus, tetapi ada beberapa alasan untuk meredam kegembiraan Anda. Hector Martin, pengembang utama Asahi Linux , berbagi dalam serangkaian tweet bahwa sebagian besar kode grafis penting sebenarnya bukan open-source. Nvidia tampaknya telah memindahkan banyak kode kepemilikannya ke dalam firmware pada kartu grafisnya, yang berinteraksi dengan kode sumber terbuka — sedikit seperti Intel Management Engine  pada CPU Intel.

Martin berteori bahwa beberapa kode Nvidia tidak dapat di-open-source karena perjanjian paten dan lisensi, jadi setengah langkah ini adalah satu-satunya cara untuk mewujudkan driver open-source. Driver grafis AMD juga menggunakan beberapa komponen firmware berpemilik, tetapi tidak sebanyak Nvidia.

Ada masalah lain juga. Driver open-source hanya mendukung kartu grafis yang menggunakan arsitektur Ampere dan Turing Nvidia , yang mencakup GeForce 16-series, RTX 20-series, dan GPU yang lebih baru. Siapa pun yang memiliki kartu GTX 10-series atau perangkat keras lama lainnya tidak memiliki akses ke driver baru sama sekali.

Akhirnya, Nvidia sebenarnya tidak menangani pembaruan kode seperti kebanyakan proyek sumber terbuka. Bagian FAQ pada pengumuman mengatakan setiap rilis kode akan menjadi “snapshot yang dihasilkan dari basis kode bersama, sehingga kontribusi mungkin tidak tercermin sebagai komitmen Git yang terpisah dalam repo GitHub.” Dengan kata lain, akan sulit bagi pengembang di luar Nvidia untuk melacak perubahan dan mendiagnosis masalah.

Jalan Panjang Di Depan

Rilis driver open-source mungkin mengecewakan bagi sebagian orang, terutama bagi siapa saja yang masih menggunakan kartu grafis Nvidia lama yang tidak didukung ( akhir-akhir ini agak sulit untuk membeli kartu grafis baru ). Namun, ini merupakan langkah penting ke arah yang benar, jika hanya karena perusahaan seperti Canonical dan Red Hat memiliki kesempatan untuk membantu meningkatkan kode Nvidia untuk pertama kalinya .

Nvidia berharap driver open-source pada akhirnya dapat di-upstream ke kernel Linux, yang pada akhirnya dapat memberikan PC dengan perangkat keras GeForce pengalaman plug-and-play yang sama yang telah dinikmati PC berbasis AMD dan Intel selama bertahun-tahun di Linux.

Sumber: Nvidia , GitHub